Sunday, February 25, 2018

Esensi Bahagia

Esensi Bahagia - Efisiensi untuk mencapai kebahagiaan hidup dapat melalui banyak cara. Kalau berbicara efisiensi kebahagiaan masyarakat kita paling unggul untuk menyiasati hal tersebut. Masyarakat Indonesia memanfaatkan sugesti untuk mendapatkan kebahagiaan. Hanya butuh rokok dan kopi untuk menikmati hidup. Mungkin dalam barometer umum efisiensi kebahagiaan itu tidak layak. Namun dalam kenyataan kita bisa melakukan itu dan cukup membuat kita bahagia. 

Dalam pemahaman kita tentang efisiensi kebahagiaan mungkin sebagian besar beranggapan bahwa kategori manusia yang bahagia adalah yang memiliki mobil, uang banyak, rumah mewah, perusahaan berderet. Walaupun hakikat kebahagiaan sebenarnya adalah manusia yang "merasa" berkecukupan. Banyak orang yang bisa saja kaya. Namum memilih memilih kesederhanaan karna ia telah mendapatkan kebahagiaan itu dalam kondisi sederhana. 


Sumber Foto : https://www.pxhere.com
Mencari konsep agar menemukan kebahagiaan. Karena manusia memiliki konsep masing-masing untuk mencapai kebahagiaan. Ada yang hidup sederhana telah menemukan kebahagiaan. Ada yang mengejar dunia untuk mencapai kebahagiaan. Yang sederhana dan telah menemukan kebahagiaan tak perlu mengikuti yang mengejar dunia. Bisa jadi jika yang sederhana mengikuti langkah yang mengejar dunia malah terperosok dalam jurang kesedihan, kepedihan, dan kehancuran. 

Banyak konsep menuju kebahagiaan kehidupan. Namun cara palingudah untuk mencapai kebahagiaan adalah "bersyukur". Kita tak akan menemukan kebahagiaan jika ambisi dalam fikiran kita "overload", sedangkan tiada rasa syukur dalam kehidupan kita. 

Jika kita tak bisa mengendalikan ambisi dalam hidup. Kita tak akan menemukan titik kebahagiaan. Karna dalam substansi ambisi, ialah mendapatkan sesuatu yang lebih secara terus menerus. Kita dapat 1, trus berobsesi mendapat 2, mengejar lagi 3, mati-matian mendapatkan 4. Terus berlangsung dan semakin hilang rasa kebahagiaan. 

Yang terpenting dalam hal mendapatkan kebahagiaan adalah jangan sampai mengganggu kebahagiaan orang lain. Jangan sampai terjebak dalam presepsi bahwa cara mendapatkan kebahagiaan hanya dengan satu cara.  


EmoticonEmoticon