Wednesday, March 7, 2018

Mabok Menuju Tuhan

Mabok Menuju Tuhan - Manusia diciptakan sebagai makhluk sempurna. Namun kesempurnaan itu masih terdapat anomali-anomali yang melekat pada diri manusia. Bahkan manusia sering mendefinisikan hakikat sesuatu yang menurut manusia benar, belum tentu benar seutuhnya. Apalagi makhluk yang terbatas mendefinisikan zat yang tak terbatas. Semua yang tercipta dalam semesta ini memiliki anomali masing-masing, kecuali sang pencipta itu sendiri. 

Untuk dapat memahami esensi Tuhan, manusia dapat mengambil jalan memeluk satu keyakinan. Dalam masing-masing keyakinan mengajarkan jalan bagaimana memahami esensi Tuhan. Jalan yang diajarkan merupakan pesan dari Tuhan yang dijabarkan oleh pemuka agama tersebut. Walaupun itu pesan langsung dari Tuhan. Banyak yang menjabarkan sesuai keinginan dan kepentingan. 


Sumber Foto ://www.pxhere.com

Kepercayaan atau keyakinan, merupakan salah satu komponen yang dipegang teguh sebagian manusia yang ada di muka bumi ini. Dimana manusia selalu berkaitan erat dengan kepercayaan untuk pedoman menemukan Tuhan. Eksistensi keyakinan telah ada sejak manusia dapat mengendalikan akal untuk mencapai Tuhannya. 


Kita dapat mengambil jalan menuju Tuhan dengan memeluk satu keyakinan. Namun untuk menyempurnakannya kita harus menggunakan nurani kita. Karna nurani akan menunjukan jalan terbaik untuk kita menemukan Tuhan. Seorang tokoh sufisme Jalaludin Rumi mengatakan. Untuk memahami sesuatu yang ada di dunia membutuhkan akal fikiran. Namun untuk mencapai Tuhan injak-injaklah kepalamu. Karena dihadapan tuhan akal dan fikiran tak berguna. 

Untuk mencapai suatu kota yang jauh membutuhkan kendaraan besar seperti bus dan kereta. Setelah sampai kota tersebut dan kita akan menuju suatu desa, kita menggunakan kendaraan kecil seperti motor dan becak. Sama halnya ketika kita hidup dan berjalan menuju Tuhan. 

Untuk mencapai tahapan mendekat pada Tuhan, dibutuhkan cinta, rindu, dalam kondisi "mabok". Manusia tidak mungkin sampai kepada pemahaman seperti apa tuhan jika belum memasuki kondisi mabok. Tapi bagaimana kita dapat jatuh cinta dengan zat yang bisa dibilang "abstrak", apalagi dalam kondisi mabok? Menuju Tuhan dengan akal fikiran hanya akan mendapatkam gambaran-gambaran tentang Tuhan. Namun jika menuju Tuhan dengan cinta dalam kondisi mabok akan dapat lebih memahami hakikat Tuhan, walaupun tetap ada anomali-anomali dan batasan. 

Dalam kehidupan modern, manusia cenderung mengabaikan Tuhan. Bukan hanya yang benar-benar melupakanNya. Tetapi juga yang menuhankan objek pengganti Tuhan. 

Menuhankan agama, menuhankan aliran, menuhankan kelompok, ambisi  terhadap surga, dan sebagainya. Walaupun semua adalah jalan menuju Tuhan. Jalan tersebut akan cacat karena menganggap yang lain lebih rendah. 

"tak perlu merendahkan untuk menjadi tinggi, tak perlu memendam untuk melampaui, tak perlu saling sikut untuk menuju Tuhan, karena semua itu tak berlaku bagiNya".  


EmoticonEmoticon