Sunday, July 15, 2018

Tuhan Yang Tak Ku Kenal


Sejak kecil saya telah diperkenalkan Tuhan oleh orang tua saya. Tuhan yang diperkenalkan kepada saya memiliki dua sifat kuat yang mendefinisikan-Nya yaitu "pengasih" dan "penyayang". Tuhan selalu mengasihi apa saja yang diciptakan-Nya dan sifat penyayang yang selalu mengayomi dan menjadikan rasa nyaman untuk berlindung dibawah-Nya.

Seiring berjalannya waktu dan saya menginjak masa remaja. Ketika saya mulai dapat berpikir dan merabah alam semesta secara perlahan. Betapa kagetnya mendengar gambaran Tuhan yang sekarang, Tuhan yang begitu kejam, Tuhan yang keras, Tuhan tanpa toleransi. Sangat berbeda dengan Tuhan yang dikenalkan oleh orang tua saya, yang begitu mengasihi dan menyayangi umat-Nya.

Tuhan masa kini yang semakin kerdil, bagaimana tidak?. Tuhan yang maha besar sekarang harus tunduk dan patuh mengikuti fatwa-fatwa pemuka agama, Tuhan yang diseret kemana-mana untuk mengikuti elit parpol saat kampanye, Tuhan yang dipaksa turun ke jalan untuk memenjarakan seseorang, Tuhan yang hanya dijadikan tameng saat seseorang bersalah.

Proses terjadi begitu cepat, hakikat Tuhan yang agung semakin dikerdilkan mengikuti kepentingan oknum tertentu. Hakikat Tuhan secara epistimologi dan ontologi seakan sirna oleh terjemah-terjemah dan tafsir pemuka agama dengan teologi masing-masing. Teologi yang belum tentu benar namun tak mau disalahkan. Sampai kapan pengkerdilan Tuhan akan terus terjadi?

Akankah fitrah dan hakikat Tuhan akan kembali ke asal yaitu yang maha tanpa definisi? Atau akan tetap menjadi Tuhan yang diperbudak manusia? Bagaimana nasib Tuhan di masa mendatang?

Mungkin semua terjadi karena over dogmatis pada hal tertentu, dogmatis terhadap agama, dogmatis terhadap fiqih, dogmatis terhadap parpol, dogmatis terhadap tafsir-tafsir yang menguntungkan pihak tertentu. Tuhan menjadi berlipat ganda dan menjadi serpihan-serpihan kecil.

Bagaimana sikap kita selanjutnya? Berusaha mengembalikan hakikat Tuhan? Atau justru terjerumus pada kumparan yang semakin mengkerdilkan Tuhan? Perlukah Tuhan dibunuh agar oknum-okmun tertentu tak dapat memanfaatkan nama Tuhan demi kepentingan tertentu?


EmoticonEmoticon